Masih jaman ya gambar 2 dimensi? Planetbiru adalah media sosial dengan dukungan Panorama derajat yang memberikan Anda pengalaman baru dalam berbagi. Buat akun Anda sekarang juga dan bagikan pengalaman seru Anda. Gratis untuk selamanya.

Laki-Laki (51)
Laki-Laki (39)
Perempuan (19)
Perempuan (19)
Laki-Laki (47)
Laki-Laki (15)
Laki-Laki (22)
Laki-Laki (20)

Postingan Terbaru

  • 5 jam

    Majalah Planetbiru
    http://majalah.planetbiru.com
    Balas Suka Tidak Suka Netral
  • 5 jam

    Nasib jomblo ya begini
    Balas Suka Tidak Suka Netral
  • 5 jam

    Medali Emas dari Kontes Matematika Dunia, Kado Kinantan untuk Indonesia

    MAGELANG, KOMPAS.com - Kinantan Arya Bagaspati (16) meraih medali emas pada Kontes Matematika dunia (International Mathematics Contest) di Singapura awal Agustus 2017.

    Siswa kelas XI SMA Taruna Nusantara Magelang itu bangga mempersembahkan prestasi ini sebagai kado terindah untuk Indonesia pada HUT-72 Kemerdekaan RI tahun ini.

    Dalam kontes tersebut, Kinantan menjadi salah satu peserta dari Indonesia yang memperoleh nilai tertinggi. Remaja kelahiran Bandung 12 Mei 2011 itu menyisihkan sekitar 1.000 peserta perwakilan dari 14 negara di seluruh dunia.

    "Rasanya senang, bangga, bisa dapat medali emas untuk Indonesia," kata Kinantan di SMA Taruna Nusantara Magelang, Rabu (16/8/2017).

    Kinantan bercerita, prestasi ini diraih berawal dari kegemarannya terhadap mata pelajaran Matematika sejak usia kecil.

    (Baca juga: Tak Ada Dana untuk Ikut Olimpiade Matematika, Fabian Curhat ke Jokowi)

    Dia tidak pernah bosan mengerjakan segala macam soal Matematika. Baginya ada kepuasan yang tak bisa diungkapkan ketika sukses menyelesaikan soal dengan baik.

    "Awalnya hobi, tapi lama-lama suka dan semakin tertantang mengerjakan soal Matematika, dan puas kalau bisa menjawab soal," ujar putra pasangan Dinar Aryasena (47) dan Dewi Sekarsari (40) asal Kabupaten Purwokerto itu.

    Kinatan mendapat dukungan dari orangtua, keluarga dan sekolahnya. Orangtuanya kerap memberinya materi soal-soal matematika hingga mendatangkan guru les. Maka tak heran pula jika Kinantan kerap menjuarai berbagai kompetisi Matematika, baik lokal maupun internasional sejak sekolah dasar.

    Misalnya saja, di Taiwan International Mathematics Competition (TIMC) 2011, India International Mathematics and Science (IIMS) 2012, Bulgaria International Mathematics Competition (BIMC) 2013.

    International Competition of Mathematics Union 2014 di Singapura, Korea International Mathematics Competition (KIMC) 2014, dan terakhir meraih medali emas di International Mathematics Olympiad (IMO) 2017 di Brazil.

    Kinantan menceritakan, ada berbagai jenis soal Matematika yang harus dipecahkan dalam sekian waktu pada setiap perlombaan. Saat di Brasil contohnya, dia harus menjawab 3 soal uraian tentang teori bilangan, kombinatorik, geometri, trigonometri dan lainnya.

    "Kuncinya sering latihan, rumus-rumus itu dimengerti bukan dihafal, jadi mudah diterapkan," tutur alumni SMP Negeri 2 Purwokerto ini.

    Di SMA Taruna Nusantara, dia mendapat kelas dan guru pembimbing khusus Matematika. Selain akademis, lanjut dia, di sekolah ini dia dilatih pula tentang kedisiplinan dan kerja keras sehingga membantu siswa untuk memecahkan persoalan.

    "Saya bersama teman-teman yang juga ikut lomba disediakan kelas dan pembimbing khusus, bahkan kami juga boleh tidak ikut kelas reguler kalau mau ikut lomba," tuturnya.

    Baginya, Matematika menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari hal apa pun. Matematika layaknya bahasa yang menjadi alat dasar untuk mencapai tujuan. Berkat prestasinya ini, Kinantan bahkan sudah mendapat beasiswa untuk melanjutkan kuliah di Institut Teknologi Bandung (ITB) selepas lulus SMA Taruna Nusantara nanti.

    Cecep Iskandar, Kepala Bagian Humas SMA Taruna Nusantara Magelang, mengaku bangga salah satu siswanya berpretasi di tingkat dunia.

    Selain Kinantan, ada Irfan Urane Azis yang juga mendulang emas di kontes Matematika dunia bulan Agustus 2017 ini. Prestasi ini tak lepas dari dukungan semua elemen sekolah dan siswa itu sendiri.

    "Malam 17 Agustus 2017 nanti kami akan beri penghargaan bagi mereka, karena mereka juga telah memberi kado bagi sekolah dan tentu kado bagi Indonesia," ungkap Cecep.
    Balas Suka Tidak Suka Netral
  • 7 jam

    Dunk Island in Tropical North Queensland – Site Title http://ay.gy/1nqpej
    Balas Suka Tidak Suka Netral
  • 16 jam

    Need money for your projects or other? No more worries. Mr. Jack is a
    generous man who offers loans between individuals to honest people with a
    low rate of 3%. Ask what amount you need to 10,000,000.00 €
    Balas Suka Tidak Suka Netral
  • 16 jam

    Need money for your projects or other? No more worries. Mr. Jack is a
    generous man who offers loans between individuals to honest people with a
    low rate of 3%. Ask what amount you need to 10,000,000.00 €

    Get in touch by email
    Balas Suka Tidak Suka Netral
  • 19 jam

    Bookmark lagi http://www.lazada.co.id/moonar-aluminum-case-box-shell-enclosure-for-raspberry-pi-3-2b-b-intl-31923681.html?spm=a2o4j.category-020315000000.0.0.jGmV6G&ff=1&sc=E6wj
    Balas Suka Tidak Suka Netral
  • 19 jam

    Ok. Fix. Pakai shell aja
    Balas Suka Tidak Suka Netral
  • 22 jam

    Lha kok jadi "pelanet" sih?
    Balas Suka Tidak Suka Netral
  • 23 jam

    https://www.tokopedia.com/arduinouno/header-female-2x20-pin-p-40p-2-54mm-double-row-straight-2x20p-2-x-20/review?trkid=f=Ca0000L000P0W0S0Sh00Co0Po0Fr0Cb0_src=search_page=1_ob=23_q=Female+Header+2X20_catid=577_po=1
    Balas Suka Tidak Suka Netral